Megelli 250R

Test Ride Megelli 250r dan 250s di PRJ 2009

Ini tulisan lama ane yang dulu pernah ane kirim ke Gila Motor (maaf klo isinya kurang bermutu, masih cupu soalnya) ;p
Bros and Sis ini laporan hasil test ride gw kemarin di PRJ. Dari line up Megelli 250 cuman 2 tipe saja yang disediakan oleh pihak Megelli, yaitu 250r dan 250s (untuk versi supermoto-nya 250m ngga ada test ridenya, ga tau knapa….).
Megelli 250R
Yellow Megelli 250R
Yang pertama gw coba adalah Megelli 250r….1st impression nya siy gw cukup terbuai, keren abis, looks very irresistible and sexy. Mungkin untuk yang ga biasa ngeliat, bagian buritannya terlihat aneh banget, terlalu kurus dan kurang padet. Sedangkan untuk riding style nya udah pasti bakalan nunduk abis, jarak dari jok ke tanah juga ngga terlalu tinggi cuman 80cm mirip2 kaya naek kawak 150rr, kaki masih bisa dengan nyaman menapak diaspal.
Kontak starter terletak dibagian ujung tangki deket stang cukup unik dan beda, mirip kaya ducati monster. Kunci kontak diputar, speedometer digital pun langsung menyala, nunggu sekitar 4 detik baru electric starter ditekan, ternyata langsung menyala tanpa perlu diulang maupun memainkan gas. Begitu gas diputar suara yang terdengar sangat garing, ngga ngegambarin kalo motor yang sedang ditunggangi ber-cc 250, sedikit mengecewakan tapi hal itu masih bisa ditolelir.
Megelli 250S
Speedometer Megelli 250S

Lanjut lagi, kaki menekan ke gigi 1, trus ke gigi 2, perpindahan cukup lancar, dan sentakan tidak terlalu berasa….tidak segarang yang gw harapkan, tapi menurut marketing dari Megelli hal tersebut dikarenakan setelan gear ratio-nya belum distel ulang. Karena keterbatasan test track, gw cuman bisa sampe gigi 3 dan itupun gw ga tau berapa kecepatannya, karena speedometernya kecil banget dan letaknya lumayan nyempil didalem batok. Mana tuh batok kosong melompong lagi, ga ada cover dalemnya, hal ini sebenernya wajar aja karena Megelli 250r adalah tipe racing, jadi walaupun ukuran speedometer-nya kecil tapi udah digital dan udah ada tachometer-nya juga.

Megelli 250R
Speedometer Megelli 250R

Dan yang menurut gw cukup keren adalah adanya fungsi memory yang bisa nunjukin top speed yang udah pernah lo capai dengan motor tersebut, jadi klo elo ngaku2 bisa ngebut ampe tembus 140km/jam temen2 lo bisa ngecek tuh, bener ga motor lu ngebut ampe segitu. Pas kmaren gw cek siy record top speed nya cuman 122km/jam doang, sedangkan di youtube Megelli 125r bisa nyampe 135KM/Jam (tergantung nyali aja kali ya…).

Untuk rem-nya sendiri udah double disk brake, jadi pakem banget untuk ngebrentiin laju motor, udah ga perlu lagi tuh yang namanya ABS (Asal Berhenti Selamat). Sedangkan bunyi klakson ngga banget, perlu diganti tuh biar lebih nyaring, nge-domplang banget ma tampilan motornya. Head lampnya keren, udah tipe angel eyes, cuman gw ga tau itu dah pake projector ato blom (kayanya siy udah), soalnya kmaren ga sempet merhatiin. Mirip kaya lampu moge, cuman salah satu aja yang bisa nyala, lampu malam atau lampu jauh (dim).

Black Megelli 250R
Black Megelli 250R
Untuk finishing product menurut gw siy dah bagus, sambungan las nya dah rapih, kualitas cat nya juga bagus, palingan cuman bolt untuk fairing aja yang bikin keliatan murahan (pake aluminium), coba klo pake bolt krom pasti keliatan lebih apik dan ga murahan. Oh iya satu lagi yang patut disayangkan adalah system pendinginnya masih make air cooled, ngga seperti foto pada brosurnya yang sudah menggunakan radiator/ oil cooled untuk system pendinginnya. Padahal ini bisa jadi nilai jual yang cukup signifikan.
Brosur Megelli
Di brosur 250R nya make radiator
Test ride kedua adalah Megelli 250s, dengan style yang lebih ke street fighter. Kayanya emang paling cocok untuk penggunaan diIndonesia, minus penggunaan stang lebarnya dan tidak tersedianya handle bar untuk boncenger. Untuk riding positionnya sendiri cukup enak dan ga cepet capek, cuman untuk radius belok kayaknya masih terbatas alias ngga bisa belok patah, keburu mentok ma stang (ato ini cuman prasaan gw aja ya???). Sistem penggantian gearnya pake system congkel 1-N-2-3-4-5, koplingnya juga enteng gak bikin pegel.
Megelli 250S
Red Megelli 250S
Untuk tarikan awal rupanya seri S lebih galak dari pada saudaranya yang seri R, padahal mestinya galakan seri R secara R = Racing ???. Untuk spesifikasi lainnya ngga beda jauh sama Megelli 250r, karena untuk ketiga line up terbaru Megelli 250 mereka menggunakan basis yang sama untuk frame, engine sampai ke kaki-kaki (kecuali disk brake Megelli 250m, rear disk nya lebih besar). Ban dah tubeless dengan ukuran depan 100/70 x 17 dan blakang 130/70 x 17, kapasitas tangkinya 11 liter termasuk res. (kecuali Megelli 250m, cuman 6 liter kapasitasnya). Suspensi depan telescopic dan blakang dah monoshock.
Yellow Megelli 250R
Monoshock dan Tubular Swingarm

Secara keseluruhan untuk sementara gw dah cukup puas dengan Megelli, mungkin klo bisa nyoba di jalan raya baru ketawan tuh kekurangannya apa aja. Cuman untuk perbandingan harga dengan kualitas kayanya masih kemahalan deh, dengan harga Rp.28.900.000 atau klo trima jadi dengan surat2 sekitar 29 juta-an dan masih adanya kemungkinan besar harga akan naik setelah PRJ, menurut gw harga yang pantas untuk motor ini ada dikisaran Rp.25.000.000 sampe Rp.27.000.000. Gw jamin bakalan banyak yang beralih ke motor ini. Tapi klo bros & sis lagi kebanyakan duit yah monggo dibeli aja niy mongtor, klo buat gaya dapet banget koq.

Sekedar tambahan, lagi ada program trade in buat pembelian Megelli 250 di PRJ, info lebih lengkapnya cek di http://www.minerva.co.id/index.php/news/read/27

Kayanya segini dulu review dari gw, minggu depan mo nyoba lagi, siapa tau dah ada test ride untuk supermoto Megelli 250m.

Harga Motor Megelli
Daftar Harga Megelli
Ini ada sedikit cuplikan video dari hasil test ride Megelli 250R :

6 thoughts on “Test Ride Megelli 250r dan 250s di PRJ 2009

    1. Iya bro…dulu alesan ane ngangkat Pulsar juga karena harganya yg masuk akal & teknologi yang diusung juga baru. Ga nyesel deh beli Pulsar walaupun nih motor ga 100% trouble free. Plus anak2 Pulsar asik2 semua, klo ketemu diBeRes (Bengkel Resmi) suka sharing informasi & pengalaman. Salam toet…toet…bro Didik😀

      Like

  1. mudah2an anak2 pulsar selalu asik selalu meski jumlah pulsarnya udah seabreg2, walau kadang ada yg gw toet.. toet.. eh ga jawab balik, mungkin doi ga denger kali ya… atau ini motor boleh minjem kali (itu pikiran sok tau gw :))
    salam juga bro chazzy :)…
    ditunggu loh ulasan2 bermutu lainnya… \^o^/

    Like

    1. Klo ada yg ga bales salam toet…toet…itu mungkin karna ga semua yg naik Pulsar itu tau tentang salam khas anak2 Pulsar kali bro, soalnya ane juga sering dicuekin tuh klo di toet…toet…😦

      Siap! Bro Didik…ane lagi sibuk ma kerjaan niy makanya belum sempet nulis2 lagi, tapi beberapa materi siy udah ada, moga2 bulan ini sempet nulis deh🙂

      Like

  2. Salam bwt rider pulsar mania,…yg penting ttep santun djalan!gw sneng bacanya ampe jungkir balik ktawa ngakak..ampe diomelin emak gw kaya orang gila ktawa sndiri!slam bwt smuanya gan!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s