17042010166

Test Ride Bajaj Pulsar 135LS (Light Sport)

Hari sabtu tanggal 17-April-2010 kemarin, ane berkesempatan buat melakukan test ride terhadap anggota keluarga Pulsar yang paling bontot yaitu Pulsar 135LS atau bahasa kerennya Light Sport.

Pulsar 135LS Test Ride
Rela nunggu demi make helm warna hitam…masa ane disuruh make helm motif cewe>:(
Pulsar 135LS Test Ride
Akhirnya setelah sabar menanti, dapet juga helm yang warna hitam…hehehee ;p

Pertama-tama secara fisik ada perbedaan yang signifikan antara Pulsar 135LS versi India dengan yang versi Indonesia, dimana versi asli dari si Light Sport Bollywood lebih cupu dibanding saudara tirinya yang blasteran Indonesia. Tongkrongan si Light Sport India terkesan lebih kalem dan sangat India banget, sepakbor blakangnya masih membulat dan masih menempel sari guard di sisi kiri motor.

Pulsa 135LS Test Ride
Ini dia Pulsar 135LS versi Bollywood
Pulsar 135LS versi India
Sepakbor blakangnya jadul abiess…

Sedangkan yang versi Indonesia,  sepakbor blakangnya udah dibuatagak lancip, jadi tongkrongan si LS lebih terlihat manis dan menyatu dengan kontur body nya yang patah-patah. Wong orang-orang India nya aja ampe mupeng ngeliat yang versi Indonesia. But overall niy motor punya tampilan yang keren dan ternyata ground clearance nya lumayan tinggi. Ane aja ampe agak jinjit, padahal tinggi ane sekitar 170cm-an.

Pulsar 135LS Versi Indonesia
Bajaj Pulsar 135LS versi Indonesia
Pulsar 135 LS Versi Indonesia
Ini dia yang bikin orang India pada mupeng :p

Kedua, untuk urusan performance si LS ternyata layak menyandang klaim yang mereka gembar-gemborkan, 0-60KM/H = 5,1 seconds. Ane emang ga sempet ngecek apakah bener dari 0-60km/jam bisa dicapa dalam 5,1 detik karna terbatasnya test track, tapi yang pasti motor ini adalah motor pertama yang bisa ane pake wheelie, padahal sebelum-sebelumnya ane ga pernah brani nyoba nge-wheelia, tapi ntah knapa begitu ane nyemplak diatas  LS dan nyoba beberapa kali nge-geber, gampang banget buat ngangkat niy motor, mungkin karna bobotnya yang ringan dan tenaganya yang besar bikin niy motor bener-bener menyenangkan untuk dikendarai. Ane kasi 4 jempol deh untuk urusan performance.

Bajaj Pulsar 135LS
Posisi kaki lumayan jinjit dibanding PIBO

Untuk kekurangannya siy menurut ane blum ada ya, paling-paling cuman frame nya doang yang masih keliatan aneh, kotak gitu besi pegangan ke mesinnya, kurang manis, mestinya make delta box aja, pasti lebih keren dan cocok dengan karakter motornya.

Test Ride Pulsar 135LS
Dua buah korban test ride yang siap diacak2 ma anak2 Pulsarian😀
Test Ride Pulsar 135LS
Stang jepit dan Tank Shroud bikin aura sport makin kental

Kesimpulannya, dengan harga yang cuman Rp. 14,7jt ane pikir adalah harga yang masuk akal untuk sebuah motor laki/ sport dengan segala teknologi yang dimilikinya, ketimbang dengan duit segitu diabisin buat beli bebek ato matic…no offense loh buat bebek or matik owner.  Klo ga percaya coba test ride aja, geber2 ma digaspol aja, ntar baru deh brasa klo niy motor enak banget buat riding. Plus mumpung lagi ada undian, jadi klo ente dah slese test ride ntar tinggal nyoba lucky dip buat ngambil kupon Scratch & Win, tinggal di gosok dan dapetin uang cash nya. Klo ane siy kmaren blum hoki, soalnya begitu di gosok yang keluar tulisannya “Anda belum beruntung”…. x( Masih mending brader di sebelah ane, dia masih dapet Rp. 1,000 perak, lumayan buat beli aqua….*halah

nantikan tulisan ane yang selanjutnya untuk ulasan yang lebih teknis mengenai Bajaj Pulsar 135LS…

30 thoughts on “Test Ride Bajaj Pulsar 135LS (Light Sport)

    1. bisa jadi siy…tapi kayanya ga cuman thunder aja yang kena imbasnya, dengan harga yang relatif murah kayanya kelas bebek juga bakal kena colek tuh

      Like

  1. Mas Bro.. Pengguna Pulsar yah.. Ane pengalaman pake Castrol Power 1, mesin lumayan awet, tarikan juga kumayan enteng.. tapi pas ganti ke merek lain yang kebetulan dapet secara gratis, kok mesin jadi rada-rada gak enak yah..?

    Apa pengaruh ganti merk oli atau apa yah..? boleh minta bengkel rekomendasinya dong mas Bro,. thanks

    Like

    1. Hmmm…klo untuk masalah oli sih sebenernya cocok-cocokan aja sih bro, tergantung si rider nya sendiri, mungkin waktu Mas Bro ganti oli merk lain tingkat keencerannya beda kali bro? klo Power 1 itu kan 10W-40, siapa kmarin itu oli nya yang 15W-40 atau yg 20W-50, jadi nya kinerja mesin akan berasa perbedaannya.

      Klo untuk diIndonesia sepertinya sih lebih cocok make yang 20W-50, karna selain tipe riding nya banyak stop and go (alias kena macet) + suhu udara di Indonesia juga lebih panas, jadinya oli akan bekerja lebih berat dan jadi lebih cepet menguap. Tapi klo make yg 10W-40, tarikan motor jadi lebih enteng, tapi durasi penggantian oli akan lebih cepat dari pada yg 20W-50, karna perbedaan VI (Viscosity Index) & kekentalan oli.

      Untuk bengkel rekomendasi bisa coba ke :

      MJ Motor
      Alamat : Jl.Sultan Iskandar Muda No.8
      RT.02/RW.01, Kebayoran Lama, Jakarta
      Keterangan : Untuk modif dengan biaya yg terjangkau, karna meng-custom parts yang ada

      JMS (Joery Motorsport)
      Alamat : Jl.Panjang Kebon Jeruk
      Keterangan : Untuk modif yang mementingkan kualitas, karna menggunakan parts baru

      Dulu sih ada BBike sidaerah Jl.Buncit Raya, tapi sekarang dah tutup & pindah ke daerah Depok klo ga salah.

      Semoga terjawab ya bro pertanyaannya🙂

      Like

  2. oh iya… numpang tanya, situ khan sering coba2 motor, kenapa yah kalo gw mo balik kanan pake pulsar UG4 tuh setengah mati selalu hampir jatuh (mana berat banget) minimal gasnya jadi rada aneh (mending balik kiri dah), seumur-umur gw ga pernah bawa motor kopling sebelumnya… apa emang semua motor kopling kaya gitu sifatnya..?
    kasih tips balik kanan buat pulsar donk, soalnya gw denger balik kanan pulsar lumayan bahaya…
    panik mode:on🙂
    thanks… bro

    Like

    1. Kalau menurut ane pribadi nih bro…sebenernya balik kanan pake motor apapun sama aja, gak cuman Pulsar doang yang susah/ berat buat muter balik. Karna menurut ane ini lebih mengarah/ condong kekebiasaan (habit) kita aja, karna selama ini yang menjadi tumpuan atau bahasa kerennya pivot adalah kaki kiri, makanya giliran kaki kanan dipake buat pivot brasa agak keteteran alias ga kuat menopang (dengan asumsi bahwa ketika muter balik kaki ente turun buat menopang bobot). Jadinya titik keseimbangan badan kita lebih kuat yang sebelah kiri dibanding yang sebelah kanan.

      Contoh :

      1. Klo kita naik motor biasanya kita naik dari arah sebelah kiri motor, dengan kaki kiri sebagai tumpuan sementara kaki kanannya naik ke motor (ngengkang atau apalah istilahnya…ane bingung he3x😛 )

      2. Klo kita berhenti, baik itu dilampu merah ataupun ketika kena macet, lagi-lagi kaki yang menahan beban motor adalah kaki kiri, hal ini selain kebiasaan, tapi juga karena kaki kanan kita standby menginjak rem belakang.

      Jadi basicly ini masalah kebiasaan aja klo menurut ane, coba aja ente sering2 latihan balik kanan pake Pulsar, ntar lama-lama juga ga canggung lagi, udah makin kenal ma motor nya jadi udah tau titik keseimbangan ketika memutar balik. Gitu bro…

      Klo salah maap-maap ya, sekali lagi jawaban yang ane berikan adalah berdasar pada persepsi & pengalaman ane pribadi, mungkin ada sesepuh-sesepuh safety riding yang punya jawaban lebih rasional dan bermutu mohon disharing juga🙂

      Like

  3. kalo dipikir2 bener juga yah…🙂 ternyata masalah habit..
    jujur aja gw ga mikir jauh sampe situ, yg gw pikirin cuma masalah teknis aja…
    tapi kayanya rada susah ngelatih kaki kanan gw bro, secara gw udah punya bini (ngerti khan)… wkwkwkwk…

    Like

  4. Sowry bro numpang tnya,,
    Emank harga Pulsar 135 versi india dgn yang versi indo berbeda atw sama ya???
    Klo emank beda sekitaran berapa tuh ya??

    Like

    1. Sama aja bro harganya, cuman yang versi sengaja India gak dikeluarin/ dijual di Indonesia, karna modelnya kurang menarik. Paling cuman dijadiin buat motor test ride aja klo lagi pameran atau di showroom2 Bajaj.

      Like

  5. sorry bro mau tanya nih…

    untuk penggantian oli P135 kalo lihat dari buku panduannya setiap 5000 km (apa tidak kelamaan ya bro?)
    btw kalo ane dapet info dikisaran 2000-2500 km?
    yang direkomendasikan juga Valvoline
    mohon pencerahannya bro
    thanks

    Like

    1. Rekomendasi pabrik untuk pengantian oli 5000 KM sebenarnya sih untuk penggunaan “normal” sehari-hari saja. Nah klo misalkan ente kebetulan tinggal didaerah rawan kemacetan sepeti JaBoDeTaBek, sudah bisa dipastikan penggunaan motor ente sudah tidak lagi normal.

      Kenapa? Hal ini dikarenakan kondisi jalanan yang macet parah ditambah lagi banyak stop ‘n go, membuat mesin motor bekerja ekstra keras sehingga mesin menjadi cepat panas, udah gitu masih ada faktor eksternal dari cuaca yang kelewat panas membuat oli didalam mesin semakin cepat memuai. Oleh sebab itu untuk motor-motor yang kelewat “aktif” ada baiknya penggantian oli dipercepat menjadi sekitar 2000-2500 KM. CMIIW…

      Klo masalah oli yang direkomendasikan oleh bengkel sih sebenernya ada 2 faktor :
      1. Tuh oli emang bagus, karna banyak yang make dan sudah dibuktikan dalam jangka panjang.
      2. Bengkel atau Brand motor tersebut emang udah di-endorse/ partner-an sama merk oli tertentu.

      Sebagai seorang pengguna Pulsar sendiri, memang ada 2 merk oli yang biasa dipake sama anak2 Pulsar, yang pertama Valvoline, dan yang ke dua MOTUL. Ane sih udah pernah make dua-duanya, cuman sampai sekarang ane masih tetep make MOTUL. But then again itu semua tergantung persepsi, selera & tentunya duit yang tersedia…begitu bro😛

      Semoga bisa membantu bro, maap klo jawaban ane kepanjangan🙂

      Salam Biker…

      Like

    1. Halo bro Febru, sori ane baru sempet bales pertanyaannya. Klo mongtor ane sih makenya oli Motul 5100 Ester 10W-40 Semi Synthetic. Dulu sempet make Valvoline yang 20W-50 tapi cuman sempet nyoba 2 kali, abis itu balik lagi ke Motul, soalnya udah kebiasaan make Motul dan tarikannya lebih enteng (maklum olinya lebih encer).

      Klo oli Valvoline kayanya sih Semi Synthetic/ Synthetic Blend, rada lupa soalnya udah lama ga make. Ntar ane coba cek lagi deh (nyari botol oli bekasnya dulu…he3x)

      Daftar oli dengan spesifikasi 20W-50:
      1. AGIP Racing 4T 20W-50, Fully Synthetic
      2. AGIP SUPER 4T 20W-50, Mineral
      3. Castrol New GTX 20W-50 SL/CF,
      4. Castrol Activ Extra 20W-50 API SG,
      5. Evalube 4T Pro SAE 20W-50, Synthetic
      6. Mobil 1 V-Twin 20W-50, Syntheticintetis
      7. Pertamina Enduro 4T 20W-50, Mineral
      8. Shell Advance S4 20W-50, Mineral

      Semoga bisa membantu bro🙂

      Like

  6. bro mau tanya, saya mau modif bajaj pulsar 135 dikasih full fairing gt, kira2 gmna ya??? soalnya saya cari2 d internet blm ada yg full fairing pulsar 135

    Like

  7. Pies ane pernah pake repsol bro, busyett dah, baru 1000km tarikan udah berat abis, akhirnya balik lagi ke Valvoline. Terus beberapa kali nyobain prima xp 20-50,tarikan enteng, tapi nyata ter(ternyata) ini oli buat mobil punya. Takut jangka panjang mesin pies ane kenapa2, ane ganti dah sama enduro. Biarin dah orang pertamina cepat kaya olinya ane pake terus.

    Like

    1. Klo punya duit lebih cobain MOTUL aja bro yang MOTUL ESTER 5100 10W-40 atau MOTUL Multi Power SAE 20W-50, range harganya sekitar 65rb sampai 75rb. Ane udah make 3 tahun ngga bermasalah, puas-puas aja😀

      Like

    1. ngga ada syarat2 nya bro…paling cuman ninggalin KTP aja, nah nanti setelah selesai test ride, ente paling diminta buat ngisi formulir yang isinya pertanyaan seputar hasil test ride yang mas bro abis lakuin…langsung aja datengin showroom nya Bajaj trus tinggal minta test ride beres deh…selamat mencoba ya bro, jangan lupa sekalian nyobain yang 180 ma 220, pasti langsung naksir deh…heheheeee😛

      Like

      1. maaf mas, soalnya saya blom punya ktp.. saya baru 16 thn, memang klo blom punya ktp ga bisa test ride ya ? apa ada jaminan lainnya yg bisa saya titip di sana selain ktp ? thx

        Like

        1. hhmmm…kurang tau juga deh bro, tapi kayanya sih bisa2 aja pake kartu pelajar, klo ngga ajak aja bokap atau temen yang udah punya KTP/ SIM🙂

          Like

  8. pies ane udah beberapakali coba merek oli:
    1.valvoline
    2. Enduro 20-50
    3.Repsol 15-50
    4. Castrol Activ 20-50 api SG
    5. Shell 10-40(klo ga salah ax7)
    6. United oil 20-50 API SL
    7. oli total hi perf 15-50(ane beli di pom bensin total) Api SJ
    8. Motul 3100 15-50 api SL (Ane beli 65rbu plus udh digantiin sama bengkel)
    untuk valvoline,enduro, united oil sama castrol yang ane rasain,performance motor biasa aja, gak terlalu enak tapi gak terlalu jelek juga. oli total sama united juga gak jauh beda. Tapi kalo repsol, mau mendekati 1000km, tarikan udah gak enak banget, terasa berat. So, langsung aja dah ane ganti. Waktu itu ane ganti pake castrol, yah agak lebih baik lah. Kalau pake shell, tarikan bawah enteng tapi kalo udah rpm diatas 7ribu, mesin langsung mendesing, kaga tega ane dengernya,kaga recomended dah klo buat pies,karena terlalu encer. Nah,,2 minggu lalu ane baru nyoba motul 3100, kata di forum2 kan bagus, ane mau jajal dah. Ternyata emang bagus,,hehe
    tapi harganya gak bagus buat kantong ane,hihi..

    Like

    1. Kuat aja kok bro, cuma disarankan istirahatkan mesin selama 30 menit setiap menempuh 2-3 jam perjalanan dan cek terus kapasitas oli nya, jangan sampai dibawah batas minimal.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s